Beranda    /    Kabar    /    Putar Empat Film Bertema 65

Kabar

Putar Empat Film Bertema 65

Oleh: Admin
3 Oktober 2017

Gerimis di sekitar kota Purbalingga tak menyurutkan warga yang merapat di tengah Jalan Puring RT 2 RW 4 Kelurahan Purbalingga Kidul, Kecamatan Purbalingga, Purbalingga, Sabtu (30/9). Puluhan masyarakat setempat menyaksikan pemutaran film Pengkhianatan G30/S

Tak seperti di titik pemutaran lainnya, di kampung yang menjadi markas pegiat film Cinema Lovers Community (CLC) Purbalingga ini memutar tiga film yang bertema tentang Korban 1965. Film itu yakni film fiksi garapan pelajar SMA 1 Rembang Purbalingga, Ijinkan Aku Menikahinya dan film dokumenter Kami Hanya Menjalankan Perintah, Jenderal serta Luka di Tanah Merah garapan CLC Purbalingga dan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Purwokerto. 

Film-film ini diputar sebelum Pengkhianatan G30/S arahan sutradara Arifin C Noer. Anak-anak hingga orang dewasa tampak serius menyaksikan film tersebut. 

"Sesuai kesepakatan, dengan warga untuk sesi awal, kami memutar film-film karya pelajar Purbalingga," kata Direktur CLC Purbalingga, Bowo Leksono, sebelum pemutaran. 

Adapun film Ijinkan Aku Menikahinya yang diproduksi Gerilya Pak Dirman Film ini berkisah tentang asmara seorang tentara bernama Suryono yang akan menikahi seorang bidan, Suryati. Namun karena kakek Suryati seorang mantan tahanan politik (eks-tapol) sehingga atasan Suryono tak mengizinkan mereka menikah.

Film dokumenter Kami Hanya Menjalankan Perintah, Jenderal! sutradara Ilman Nafai menampilkan kisah tiga mantan pasukan Cakrabirawa semasa hidupnya. Mereka sempat dipenjara selama masa pemerintahan Orde Baru. 

Sedangkan film dokumenter Luka di Tanah Merah mengisahkan penderitaan masyarakat karena konflik tanah seluas 12 ribu hektar yang melibatkan sekitar 17 ribu kepala keluarga di Cilacap Barat yang sudah berlangsung puluhan tahun. Peristiwa ini erat kaitannya antara perampasan tanah rakyat oleh Negara dengan peristiwa pemberontakan yang sering distigmakan pada rakyat.

Hujan sempat membuyarkan konsentrasi warga yang sedang menonton. Demikian pula ketika film keempat diputar, anak-anak sekolah pun mulai pulang ke rumah masing-masing. "Ini juga kesepakatan dengann warga, film Pengkhianatan G30 S diputar lebih dari pukul 21.00 agar anak-anak usia 17 tahun ke bawah lebih memilih untuk beristirahat. Film ini kategorinya dewasa, karena ada beberapa adegan kekerasan dalam film tersebut," tambah Bowo. 

Usai pemutaran, salah satu warga Heri Sukmantoro mengatakan, nonton bareng film ini merupakan upaya untuk mempelajari sejarah. Tujuannya agar warga terutama pemuda agar menjauhi paham komunis dan radikal. Dia juga mengakui baru pertama kali menonton film tentang resimen Cakrabirawa. 

"Kalau tentang mantan Cakrabirawa ini saya tidak tahu. Dari cerita orang tua, kondisi waktu itu ya seperti di film itu. Saya ada yang kenal juga salah satu narasumber dalam film garapan CLC ini," ujar pria yang bertugas sebagai seksi keamanan ini






Baca juga